Ini Hasil Kajian LIPI soal Lembaga Pembiayaan di Tengah Pandemi

- 18 Oktober 2020, 19:03 WIB
Ilustrasi Perekonomian Global dan Domestik /Pixabay

CerdikIndonesia - Pusat Penelitian Ekonomi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) melakukan kajian cepat terhadap Lembaga Pembiayaan Mikro (LPM), yaitu lembaga penyalur kredit/pembiayaan kepada usaha mikro dan kecil seperti Badan Perkreditan Rakyat (BPR), Badan Pembiayaan Rakyat Syariah (BPRS), Lembaga Keuangan Mikro (LKM), Lembaga Keuangan Mikro Syariah (LKMS), PT Permodalan Nasional Madani (PNM) Mekaar, koperasi simpan pinjam dan pegadaian.

Baca Juga: Daftarkan Diri di Pertamina Foundation Women Leaders & Enterpreneurs, Kolaborasi dengan Cinta Laura

Kajian cepat ini merupakan kajian ekonomi ketiga dari rangkaian Studi Sosial COVID19 dalam bidang ekonomi yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Ekonomi LIPI. “Semua mengarah pada bagaimana upaya menjaga resiliensi dan pemulihan ekonomi pada masa pandemi ini,” ujar Tri Nuke Pudjiastuti dalam sambutannya pada Webinar ‘Potret Lembaga Pembiayaan Mikro di Masa Pandemi COVID19: Mitigasi dan Adaptasi’, Selasa (13/10).

Baca Juga: Sudah Boleh Terbang ke Singapura, Ini Panduan yang Harus Ditaati!

“Kalau bicara pandemi, kemungkinan besar akhir tahun ini vaksin sudah ada, tetapi bicara ekonomi, tidak bisa seperti membalikkan telapak tangan,” tegas Nuke. “Sudah divaksin ,tetapi untuk mengembalikan perekonomian tidak bisa cepat dan membutuhkan effort tersendiri,” tambahnya. Nuke menandaskan, kaji cepat para peneliti ekonomi LIPI ini diharapkan memberikan suatu gambaran kondisi saat ini, sekaligus menjadi pemikiran bersama ke depan mengenai strategi dan peran setiap aktor untuk menjalankan perannya dengan baik.

Baca Juga: Sempat Kabur dengan Membuat Lubang Bawah Tanah, Cai Changpan Ditemukan Tewas Gantung Diri di Hutan

Peneliti Pusat Penelitian Ekonomi LIPI, Tuti Ermawati mengungkapkan penelitian ini dilakukan untuk mengkaji dampak COVID19 terhadap kinerja dan strategi mitigasi-adaptasi lembaga pembiayaan mikro, serta menganalisis kebijakan pemerintah dalam membantu LPM menghadapi COVID19. “Data primer kajian ini diperoleh melalui Forum Group Discussion dan survei online dari tanggal 1 Agustus  hingga 10 September 2020, dengan jumlah responden yang memenuhi persyaratan untuk dianalis sebanyak 277 responden,” terang Tuti.

Baca Juga: Buka Kembali Sejak Jakarta PSBB Transisi, Pengunjung Ancol Capai 17.827 Orang

Hasil Survei
Data kajian cepat menunjukan komposisi LPM di Indonesia terdiri dari 45.10% pegadaian, 26.70% koperasi/koperasi syariah/LKM/LKMS, 19.50% BPR/BPRS, dan 8.7% PNM. Dari data tersebut, rata-rata lebih dari 60% LPM berada pada wilayah zonasi terdampak COVID19 dengan status sedang. Hal tersebut tentu berdampak signifikan pada kinerja LPM. “Secara umum, COVID19 memengaruhi LPM, khususnya kinerja keuangan. Terutama karena penurunan jumlah simpanan dan nasabah yang menabung,” ujar Tuti.

Halaman:

Editor: Shela Kusumaningtyas


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

X