Pelajaran Dari Gusdur Yang Sangat Penting Untuk Saat Ini !

- 15 September 2020, 12:59 WIB
/Foto: Rizky maqbul/

CERDIKINDONESIA_ Disana penangkapan, disini penangkapan, disitu pun penangkapan. Muak rasanya akhir-akhir ini melihat pemberitaan media, yang terus menerus mengabarkan kabar-kabar penangkapan masyarakat yang menyuarakan pikiran dan melepaskan suara-suara pengkritikan.

Kalau lah kita belajar dari gusdur pasti ini tidak akan terjadi, Toh yang menghina secara frontal saja ia diam dan biarkan, apalagi yang mengkritik, terlebih kalau kritikan nya bermutu dan berisi.

Deretan kasus pembungkaman, penangkapan dan penyerangan di dunia maya secara massif terhadap individu yang menyuarakan pendapat dan pikiran nya terus terjadi, mulai dari bintang emon, jerinx, dan terakhir individu yang hanya menyampaikan kutipan dari alm. Abdurahman wahid (Gusdur) tentang polisi jujur di indonesia.

 

Baca Juga: Taman Wisata Mangrove, Wisata Alam di Biak

 

Rasa mudah tersinggung di tahun 2020 ini seperti sedang berada di masa kejayaan nya, lapor melapor pun menjadi bentuk perilaku yang tumbuh subur dan itu membuktikan kebenaran bahwa sedang terjadi masalah dengan kekebalan tubuh masyarakat dan pemerintah Indonesia terhadap kritikan.


Mari kita belajar dari sosok mantan presiden RI yang terkenal dengan selera humor kelas tinggi dan sang tokoh pluralism di Indonesia, K.H Abdurrahman Wahid.
Gusdur pernah dihina oleh seorang laki-laki yang tentu berbeda pendapat atau pandangan dengan gusdur, seorang laki-laki tersebut mengebu-gebu mengeluarkan kata-kata kasar dan berapi-api melontarkan kecaman. Gusdur dengan santai nya, mendengarkan dengan tenang, tidak membalas ucapan lelaki yang menghina nya dan mengedepankan nilai-nilai sabar yang dimilikinya.

 

Halaman:

Editor: Safutra Rantona


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X